Sabtu, 12 Juni 2010

FATWA TENTANG ORAL SEX

Oleh Mufti Ebrahim Desai, Darul Ifta, Madrasah In'aamiyyah, Camperdown, Afrika Selatan


Oral seks antara suami dan istri dianggap sebagai Makruh Tahrimi oleh para ahli hukum, karena ada kemungkinan kuat bahwa dengan ejakulasi, Mazi (air mani) yang keluar dan masuk mulut mitra. Ada konsensus antara Fuqahaa yang Mazi adalah Najis (najis)

ORAL SEX

Manusia telah diciptakan sebagai pembawa atribut tinggi dan mulia. Dalam dia mirros atribut keilahian (Sifaat-e-Ilaahiyya) seperti kehidupan, pengetahuan, kekuasaan, akan, penglihatan, pendengaran, ucapan, cinta, dll Dalam Tafsir otoritatif Maka Kami tindak tersebut, dikatakan bahwa Insaan ( orang) telah dihiasi dengan Noor dari AQL (cahaya kecerdasan). Fakultas ini menciptakan langit intelijen di Insaan kapasitas untuk manifestasi dari atribut tinggi dan ilahi Allah Taala. Dengan kebajikan dari manusia AQL Noor menjadi pijar dengan menjadi cermin sifat-sifat mulia dan manifestasi (Tajalliyaat-e-Zilliyah dan Sifaat-e-Zaatiyyah). Sebagai konsekuensi langsung dari alas tinggi yang menempati Insaan dalam Skema Ilahi, jubah Khilaafah (vicegerency) telah dianugerahkan kepadanya. Menyatakan fakta ini, Quran menyatakan: "Sesungguhnya Aku akan menciptakan di bumi Khalifah."

Dalam Tafsir Maka Kami tindak disebutkan di awal, juga mengatakan bahwa dalam hubungannya dengan semua spesies kehidupan, manusia telah endowned dengan bentuk yang paling indah. Semua hewan lain telah diciptakan dalam bentuk yang rendah dengan kepala mereka ke bawah. Wajah mereka selalu menunjuk ke bawah ke bumi menunjukkan peringkat rendah dalam kaitannya dengan manusia. Sebaliknya, manusia telah diciptakan tegak dan dia makan makanan dengan cara membangkitkan kita dengan tangan tidak seperti binatang hina dengan wajah ke bawah.

HIS kehinaan

Dalam Tafsir Maka Kami tindak, dikatakan bahwa ketika orang rela merusak kemampuan alami untuk maju ke tiang elevasi, ia berdegenerasi dan jatuh dari rumah tinggi itu. Dia kemudian jatuh ke tingkat yang lebih rendah daripada tingkat anjing, babi dan bahkan Shayaateen.

Keunggulan

Menurut Tafaseer otentik, sebelum penciptaan Aadam (Álayhis salaam), yang Malaaikah (malaikat) hibur berpendapat bahwa Allah Taala tidak menciptakan yang lebih unggul dari mereka. Allah Taala menyangkal pendapat ini Malaaikah dengan menciptakan Aadam (Álayhis salaam) dan membuatnya menjadi manifestasi dari atribut ilahi. Untuk menggambarkan keunggulan Insaan atas semua pecies penciptaan, Allah Taala memerintahkan Malaaikah untuk membuat Sajdah (sujud) kepadanya (Nabi Aadam (Álayhis salaam). Keunggulan manusia adalah baik ditekankan oleh laporan Rasulullah (Sallallaahu Umar Wasallam): " Allah menciptakan Aadam di (Allah) bentuk-Nya 'Insya Allah., hadis ini akan dijelaskan secara lebih rinci dalam beberapa isu masa depan dari' Majelis '. Ini dia cukup untuk menyebutkan penafsiran intelijen pemerintah, penglihatan, pendengaran, dll atribut-atribut mulia ini. berlokasi di bagian tubuh manusia yang disebut kepala. Ini adalah alasan inilah Rasulullah (Sallallaahu Umar Wasallam) melarang memukul atau menampar wajah setiap manusia atau bahkan binatang. Dalam Tafsir Al-Quran Maka Kami tindak yang memungkinkan suami untuk memukul istri dalam kondisi darurat, katanya: "Wajah tidak akan menampar '. Menjelaskan alasan larangan menampar wajah, Imam Nawawi (RA) mengatakan dalam bukunya Sharhul muslim," Karena wajah merupakan perwujudan dari keindahan manusia selain itu menjadi alam luhur. "

ATAS LATAA-IF-E-SITTAH

Dalam manusia ada enam fakultas metafisis atau non-materi atau spiritual yang dikenal sebagai-Lataa kalau-e-sittah. Dua dari fakultas ini tinggi, yaitu Lateefah Khaafi dan Lateefah Akhfa terletak di kepala. The Akhfah Lateefah terletak di pusat otak sementara lokasi Lateefah Khafi adalah antara alis. Fungsi fakultas ini adalah posisi tertinggi dari refleksi dan kontemplasi, maju dari negara yang tinggi untuk Fanul fana fana. Ini adalah spiritual atau Roohani tahapan yang tidak akan dibahas dalam artikel ini.

QURAN UNTUK JALUR

Dalam Ahaadith, narasi berikut muncul:

"Sesungguhnya, mulut Anda adalah jalur dari Quran, sehingga memurnikan mulut Anda dengan Miswaak.

The Makhaarij atau tempat dari mana huroof Quran (huruf) berasal berada di mulut. The Ibaadat tinggi Tilaawat dari Shareef Quran yang dilakukan melalui mulut, maka Hadis menggambarkan mulut sebagai 'jalur dari Quran. Sejak itu, secara harfiah berbicara, saluran untuk bacaan Shareef Quran, Rasulullah (Sallallaahu Umar Wasallam) banyak menekankan pemeliharaan kemurniannya. Penekanan pada kemurnian mulut dapat diukur dari Rasulullah berkali-kali (Sallallaahu Umar Wasallam) akan menggunakan Miswaak sehari-hari untuk membersihkan mulutnya. Praktek Miswaak sangat ditekankan oleh syariah. Dalam satu Hadis, Rasulullah (Sallallaahu Umar Wasallam) berkata, "Ketika hamba Allah menggunakan Miswaak dan kemudian melakukan sholat, malaikat berdiri di belakangnya, mendengarkan dengan penuh perhatian kepada bacaan Quran. Malaikat semakin dekat dan dekat ke tempat tukang deklamasi dan mulutnya di mulut tukang deklamasi itu. Jadi setiap kata berasal dari mulut Musalli memasuki mulut malaikat. Oleh karena itu, menjaga mulut Anda murni dan bersih bagi Quran. "

ZIKRULLAH

Tujuan sebenarnya yang mendasari penciptaan manusia adalah Zikrullah atau mengingat Allah Taala. Rasulullah (Sallallaahu Umar Wasallam) memerintahkan Muslim untuk menjaga lidah mereka segar dengan Zikr Allah Taala.

Fakta-fakta tersebut di atas akan menunjukkan bahwa Insaan adalah Ashraful Makhlukaat (yang paling mulia penciptaan) dan bagian paling mulia dari tubuhnya adalah kepalanya yang merupakan lokasi untuk fakultas tinggi dan atribut yang mendapatkan baginya penunjukan "bentuk Allah '. Dalam rangka bahwa ia mempertahankan peringkat tinggi dan berlangsung terus menerus terhadap rumah-rumah loftier dan dekat Kedekatan Ilahi, adalah penting bahwa manusia latihan menahan diri atas kualitas fisik dan hewan. Jika ia gagal dalam hal ini, ia akan turun ke tingkat di bawah binatang rendah. Allah Taala telah dikaruniai seorang pria dengan kecerdasan, kemauan dan rasa malu. Dia harus menggunakan atribut-atribut untuk menundukkan hewan dan keinginan jasmani dan menahan diri dari indulgensi di ekses nafsu. Jika ia gagal dalam prestasi ini ia akan membinasakan dirinya secara rohani dan memburuk ke tingkat sub-hewan.

The keagungan Islam adalah seperti gelar yang tinggi bahwa kepatuhan mendesak untuk mengadopsi martabat, sikap dan kepatutan, bahkan hubungan seksual. Rasulullah (Sallallaahu Umar Wasallam) nya umat disarankan untuk tidak melakukan ketelanjangan total ketika terlibat dalam seks dan tidak bersikap 'seperti' keledai. Karena Islam adalah budaya nilai transendental dihitung untuk memastikan mengingat Allah Taala maksimum, seorang muslim tidak boleh merendahkan dirinya ke tingkat sub-binatang dengan beralih ke praktik jahat dari seks oral.
Mulut Insaan adalah jalur dari Quran, lidahnya telah diperintahkan untuk tetap segar dengan Zikrullah; mulutnya terletak di bagian paling mulia dari tubuhnya; fungsi dari mulutnya yang mulia dan luhur, mulutnya adalah jalan untuk pemindahan Qur'an dibacakan ke dalam mulut malaikat mendengarkan. Dia tidak bisa, karena itu, merendahkan dan menodai dirinya begitu memalukan dengan beralih ke praktik menjijikkan dari seks oral. Seorang Muslim tidak boleh menolak kepala itu dan wajah yang shariah Islam perintah untuk dihormati. Allah Taala menghormati kepala manusia dengan kualitas yang mulia, yang tertinggi menjadi Noor dari AQL, tetapi orang itu tinggi debases bagian tubuhnya dengan memanjakan dalam tindakan kebinatangan bahkan tidak dilakukan oleh binatang rendah. Ia manusia tidak behove pada umumnya, dan seorang muslim khususnya untuk mendegradasi dirinya sendiri dengan cara ini.

Link Mu'min dengan Allah Taala begitu kuat atau seharusnya begitu kuat bahwa syariah telah ditentukan suatu Dua tertentu harus dibaca bahkan ketika seorang pria mendekati istrinya untuk hubungan seksual. Bahkan di saat mencapai klimaks dan ejakulasi, Muslim diwajibkan untuk membaca dalam pikirannya (tanpa menggerakkan bibir) yang Dua khusus sehingga ia tetap dilindungi dari segala campur tangan Shaitaani. Kita belajar dari hadis Rasulullah (Sallallaahu Umar Wasallam) bahwa setan mencoba untuk mengganggu orang bahkan sementara ia menuruti seks sah, maka kata-kata dari Dua khusus untuk acara ini adalah: "Ya Allah! Melindungi kita dari setan dan melindungi anak Anda memberikan kami dari setan '.

Allah Taala telah orang yang sangat dihormati, maka Quran mengatakan, "Sesungguhnya, kami telah menghormati anak-anak Aadam." Karena itu dia tidak diizinkan untuk merendahkan dirinya dengan tindakan hewani yang rendah bahkan binatang tidak komit.

Mulut merupakan bagian terhormat dari tubuh fisik. Ini bukan wadah ketidakmurnian. Para syariah menekankan pemeliharaan kemurniannya. Bahkan dalam janin berkembang, Allah Taala telah diatur untuk pemeliharaan kemurnian mulut. Tali pusar menghubungkan embrio berkembang untuk ibunya. Ini adalah jalan di mana pertukaran nutrisi dan bahan limbah dengan sistem peredaran darah ibu berlangsung. Dalam tali pusar pria muncul di bawah pusar yang merupakan lokasi Nafs pemberontak yang mengurangi manusia ke tingkat sub-hewan jika tidak terkendali. Mengapa Allah Taala tidak menciptakan janin dengan tali pusar yang melekat pada mulut sehingga nutrisi yang mencapainya dengan cara biasa, yaitu Melalui mulut? Kanan sampai saat-saat yang sangat terakhir sebelum kemunculannya ke dunia luar, gizi bayi adalah melalui tali pusat. Segera mencapai dunia luar yang mencapai makanan dari mulut. Karena tali pusat juga merupakan jalan untuk masalah limbah murni, koneksi adalah dekat lokasi nafs rendah. Mulut Dengan demikian telah dijaga terhadap kotoran.

Fakta-fakta yang disajikan dalam artikel ini harus cukup untuk menyampaikan kepada umat Islam bahwa mereka Imaan dan semangat ajaran Islam tidak mengizinkan mereka untuk merendahkan diri dalam ampas dari kehinaan dan memperbuat ketidakadilan moral dengan menggunakan mulut untuk menurunkan kenikmatan seksual. Ini bukan fungsi dari mulut. Ini adalah penyalahgunaan dari amaanat (trust). Semua bagian dari tubuh adalah Amaanat yang harus digunakan sesuai dengan petunjuk Allah Taala. kontaminasi tersebut dan polusi moral sebagai emban oleh seks oral yang paling pantas dan peringkat martabat manusia, terutama jika Insaan muncul menjadi pengikut syari'at termasyhur Muhammad (Sallallaahu Umar Wasallam). Allah Taala menyatakan dalam Quran Noble, "Sesungguhnya, Allah menyukai orang-orang yang menyucikan diri."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

TERIMA KASIH ATAS KOMENTAR ANDA.